Rakan Blogger

cinta buat seorang UMAR




Cinta buat seorang umar,
Insan pembentuk peribadi,
Memberi cerminan islam sejati tak terbantahkan,
Tutur-katanya lebih indah dari senja,
Menyuluh ke dalam naluri hati yang sunyi,
Mengajar amanah dalam cinta,
Dan cinta dalam amanah..

Cinta buat seorang umar,
Dirinya pemegang tanggungjawab ummah,
Bukan ingin disanjung apalagi dipuja,
Cukup baginya zuhud dunia,
Dia jadikan dirinya seperti mutiara,
Tersembunyi di laut dalam,
Di dalam cengkerang keras tak mudah dilembutkan,
Meski oleh cinta hampa,
Sukar dijumpai dan ditemui,
Namun sinarnya tak pernah berkata bohong,
Dia tetap yang terbaik ..

cinta buat seorang umar,
cinta dia kepada ALLAH dan Muhammadnya,
mengalahkan segala cinta di dunia,
termasuk cinta kepada kekasih dunianya,
dia rela berpisah dengan dunia,
meninggalkan yang menjadi miliknya,
menolak yang diberikan padanya,
Menjadikan dirinya orang lain,
Orang lain dijadikan sebahagian dirinya,
meski terdidik dengan bahagia dunia sejak kecil,
namun ketenangan bersama cinta-Nya,
dan amanah yang baginya adalah nyawa,
tetap menjadi yang utama..

cinta buat seorang umar,
walaupun beribu tahun memisahkan kami,
namun bayang cintanya tetap mekar dalam hati,
menanti umar,umar dan bayangan umar yang lain,
pengganti generasi umar abdul aziz,
sukar untukku mencari,
namun tak mustahil,
kerana pasti percikan cahaya umar abdul aziz,
menyentuh wajah umar..umar dan bayangan umar lainnya..


cinta buat seorang UMAR ABDUL AZIZ,
mengajar untuk tetap berdiri sendiri,
menyerahkan segalanya kepada ALLAH,
bersabar akan ujian,
bersyukur akan kenikmatan,
tak melupakan yang satu dengan yang lainnya,
dia..
menjadikan amanah lebih berharga dari nyawanya,
kerana amanah diatas cinta itu,
yang membuat,
ada cinta buat seorang UMAR...






_coretan cinta_
Buat UMAR ABDUL AZIZ
Kasih sepanjang perjalanan..

                                                                                                                           _Pelangi setelah hujan_


Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Coretan Saya

0 pujian ikhlas: