Rakan Blogger

suara embun..

tatkala mentari,
menyimbah bumi dengan sinarnya,
ku atur langkah ku,
memecah hingar bingar dunia,
dalam sunyi suaraku lirih,
menyentuh jantung bumi dengan titisan kepedihan,
menyeru jutaan manusia mencintai pemilik jiwa,
walaupun hanya unggas yang menyambut,
sedangkan manusia yang waras,
tak menggunakan akal untuk berfikir,
sekadar,
mengikut hati yang mati,

sinopsis hidup,
lakonan oleh watak-watak munafik,
sketsa perjalanan penuh kebohongan,
mencari kebenaran dalam gelap malam,
buih-buih ombak hilang tanpa kesan,
begitu juga rasa hati yang pedih ini,
meski sayu melihat kejahilan nyata,
tak mampu berbuat apa-apa,
menjadi patung mati,
untuk ditatap dan diperhati,
namun semua meludah penuh kebencian..

tak mengapa,
biar kutelan derita dakwah ini,
mencari secercak cahaya dalam segenap ruang dunia,
melantangkan suara embunku,
mencari solusi permasalahan dunia,
ingin sahaja aku menjadi pemilik hidayah,
agar dapat ku curahkan,
namun hidayah milik-Nya jua,
hanya suara sumbang dapat ku dengarkan,
berharap ada yang sudi mendengar,

segalanya kulakukan,
dakwah mentah ini,
pertarungan maruah,
semuanya untu DIA dan baginda,,
biar dipulaukan dunia,
tak mengapa,
selagi ku tak hilang Dia..

pelangi setelah hujan..



Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Coretan Saya

0 pujian ikhlas: