Rakan Blogger

Gelap dalam cerahnya Cahaya...

tatkala disana,
mentari menyimbahkan sinarnya,
mencelah diantara hijau dedaunan,
memberi setitik rasa sangsi dihati,
siapa pemilik jiwa ini,
siapa yang menguasaiseluruh diri,
namun akal mengalahkan konklusi hati,

hati ini seolah ingin,
berlari meredah belantara,
untuk mencari kebenaran,
adakah ALLAH benar-benar ada,
adakah Dia mencintaiku hamab-Nya,
namun mengapa dibiar dalam gelap,
mungkinkah Dia ingin aku mencari-Nya,

setiap saat ku cuba endahkan,
tapi ALLAH seakan memanggilku,
menyeru aku untuk kembali,
dalam keimanan dan keteguhan taqwa,
aku juga ternyata merasa rindu,
akan ketenangan jiwa,
yang pasti ku temui bersama-Nya,

Maka jika sudah saatnya,
akan ku ucapkan jua.
Tiada Tuhan selain ALLAH,
dan Muhammad PesuruhNya..
_pelangi setelah hujan_


Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Coretan Saya

suara embun..

tatkala mentari,
menyimbah bumi dengan sinarnya,
ku atur langkah ku,
memecah hingar bingar dunia,
dalam sunyi suaraku lirih,
menyentuh jantung bumi dengan titisan kepedihan,
menyeru jutaan manusia mencintai pemilik jiwa,
walaupun hanya unggas yang menyambut,
sedangkan manusia yang waras,
tak menggunakan akal untuk berfikir,
sekadar,
mengikut hati yang mati,

sinopsis hidup,
lakonan oleh watak-watak munafik,
sketsa perjalanan penuh kebohongan,
mencari kebenaran dalam gelap malam,
buih-buih ombak hilang tanpa kesan,
begitu juga rasa hati yang pedih ini,
meski sayu melihat kejahilan nyata,
tak mampu berbuat apa-apa,
menjadi patung mati,
untuk ditatap dan diperhati,
namun semua meludah penuh kebencian..

tak mengapa,
biar kutelan derita dakwah ini,
mencari secercak cahaya dalam segenap ruang dunia,
melantangkan suara embunku,
mencari solusi permasalahan dunia,
ingin sahaja aku menjadi pemilik hidayah,
agar dapat ku curahkan,
namun hidayah milik-Nya jua,
hanya suara sumbang dapat ku dengarkan,
berharap ada yang sudi mendengar,

segalanya kulakukan,
dakwah mentah ini,
pertarungan maruah,
semuanya untu DIA dan baginda,,
biar dipulaukan dunia,
tak mengapa,
selagi ku tak hilang Dia..

pelangi setelah hujan..



Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Coretan Saya

pertemuan dengan si cahaya..

namaku pelangi..
lahirnya aku layaknya seorang manusia ..
telah berjanji bersumpah akan taat pada-Nya..
tapi lahirnya ku dalam kejahilan dunia..
menangis..merangkak..berjalan..berlari..
semuanya ku lakukan dalam kekufuran..
tidak mengenal siapa yang memberikan denyutan jantung dan hembusan nafas..
yang mungkin tanpanya aku mati..
menangis..
tangisan yang penuh dengan kebencian dengan ketaatan,
tangisan akan dunia yang aku kesali tak menurut hati,
tak bersyukur dengan hakikat diri yang hanya hamba..
merangkak..
penuh kebongkakkan..
tak sadar bahawa tangan,kaki ini anugerah yang maha kuasa,
berjalan..
melanagkah dengan kesombongan,
tak ingat akan mati yang sentiasa berlari mendapatkan ruh ku..
berlari..
dari kenyataan bahawa kau hanya seorang hamba yang harus tunduk dan menyerah..

aku membesar dengan kebebasan..
solat..ahh membunag waktuku..
puasa...meletihkan sahaja..
apalagi ibadat sunat..
tak langsung aku tahu..

sedangkan hakikatnya....
solat itu pertemuan ku dengan kekasihku..
puasa..indahnya hanya untuk mereka yang menghayatinya,

kekufuran itu menemukan sinarnya apabila bertemunya aku dengan cahaya..

BULATAN GEMBIRA kami..
itu lah kumpulan usrah kami...
pertemuan dengan sahabat usrah membuka mata yang tertutup..
dan mem'clorox' hati ku..
aku gembira..
kini...
aku bertemu dengan cahaya..
meskipun penuh perjuangan menujunya..
namun akan tetap berjuang..
jangan menyerah..hidayah ALLAH pasti ada!!!
Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Coretan Saya